Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Penelitian Melihat Hubungan Antara Bakteri Usus dan Autisme Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai penelitian yang melihat hubungan antara bakteri usus dan autisme.

Adapun mengapa anak-anak dengan autisme memiliki masalah pencernaan, dan mengapa MTT tampaknya efektif dalam merawat ini, Krajmalnik-Brown mengatakan, “Anak-anak dengan autisme kekurangan bakteri bermanfaat yang penting, dan memiliki lebih sedikit pilihan dalam menu bakteri dari fungsi-fungsi penting yang disediakan bakteri ke usus daripada biasanya mengembangkan anak-anak. “

Namun, uji klinis awal hanya meneliti efek MTT 8 minggu setelah perawatan. Sekarang, para peneliti telah melakukan studi tindak lanjut untuk melihat apakah terapi baru akan sama efektifnya 2 tahun setelah pemberiannya.

Studi ini – temuan yang sekarang muncul dalam jurnal Nature – melibatkan 18 anak autis yang sama yang berpartisipasi dalam uji klinis sebelumnya.

Para peneliti menerima persetujuan tertulis orang tua dan anak-anak sebelum mendaftarkan yang terakhir sebagai peserta dalam percobaan baru.

Peneliti puas dengan hasil uji coba

Para peneliti menjelaskan bahwa pada awal penelitian, anak-anak autis memiliki keanekaragaman bakteri yang lebih buruk di usus, dibandingkan dengan anak-anak neurotipe dengan mikrobiota yang sehat dan seimbang.

Lebih khusus, dua untai bakteri bermanfaat – Bifidobacteria dan Prevotella – kurang dalam mikrobiota anak-anak pada spektrum.

Setelah intervensi MTT awal, anak-anak autis mengalami lebih banyak keanekaragaman bakteri usus, termasuk peningkatan kadar Bifidobacteria dan Prevotella . Dalam uji klinis baru, yang mengukur keragaman bakteri dalam usus setelah 2 tahun sejak intervensi, anak-anak memiliki lebih banyak keanekaragaman bakteri dan keberadaan bakteri sehat yang stabil.

Sedangkan untuk efek kesehatan, anak-anak melihat penurunan 58 persen dalam gejala terkait dengan masalah pencernaan. Juga, para penulis menulis bahwa anak-anak yang terlibat dalam penelitian ini menunjukkan “perbaikan lambat tapi stabil dalam gejala inti ASD,” dengan peningkatan 45 persen dalam pengukuran terkait dengan bahasa, interaksi sosial, dan perilaku.

Menurut Dr. Thomas Borody, ahli gastroenterologi yang mempelopori MTT, “Ini adalah penemuan pertama di dunia bahwa ketika kami merawat bakteri usus pada anak-anak ini selama percobaan klinis kami 2 tahun yang lalu untuk mereset mikrobiome mereka dengan [transplantasi mikrobiota tinja], positif hasilnya masih terus meningkat 2 tahun dari perawatan aslinya. “

“Saya,” tambah Dr. Borody, “akan menyebutnya peningkatan tertinggi dalam kelompok yang pernah dicapai seseorang untuk gejala autisme.”

Masalah untuk dipertimbangkan

Meskipun sukses, penelitian ini memang memiliki keterbatasan dan pertanyaan etis. Seperti yang diakui oleh penulis studi, hasilnya didasarkan pada percobaan klinis yang sangat kecil dengan hanya 18 peserta. Jadi, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mereplikasi temuan.

“Drs. Krajmalnik-Brown, Kang, dan saya senang dengan hasilnya, tetapi kami ingin mengingatkan publik bahwa kami memerlukan uji klinis yang lebih besar untuk ini agar menjadi perawatan yang disetujui FDA,” catat Adams.

Juga, meskipun Arizona State University mensponsori uji klinis, beberapa penulis menyatakan bahwa mereka menerima hibah penelitian dari Finch Therapeutics Group, sebuah perusahaan swasta yang berinvestasi dalam uji klinis yang berfokus pada pengembangan terapi mikroba.

Selain masalah-masalah yang terkait dengan penelitian ini, ada juga masalah etika yang muncul – yang paling menonjol, pertanyaan apakah aspek perilaku ASD adalah “gejala” atau fitur alami dari keanekaragaman hayati.

Banyak anggota komunitas autistik akan berdebat untuk yang terakhir. Sebagai Autistic Diri Jaringan Advokasi negara dalam kaitannya dengan posisi mereka tentang terapi klinis dan perawatan medis di autisme:

“Kesenjangan pelayanan kesehatan perlu diatasi dan terapi yang bermanfaat dibuat lebih banyak tersedia; namun, penggunaan perawatan yang tidak terbukti secara ilmiah dan yang berfokus pada normalisasi alih-alih mengajarkan keterampilan yang berguna harus dicegah.”

Di masa depan, para peneliti harus menilai, pertama dan terutama, kebutuhan komunitas autis dan studi desain yang membahas kebutuhan dan masalah ini.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *