Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Penemuan Endometriosis Membuka Jalan Bagi Perawatan Non-Hormonal

Para ilmuwan telah menemukan bahwa jenis sel kekebalan tertentu bisa menjadi penyebab utama nyeri panggul pada wanita dengan endometriosis. Temuan ini dapat mengarah pada perawatan baru untuk kondisi umum yang mempengaruhi jutaan wanita.

Endometriosis adalah kondisi seumur hidup di mana jaringan seperti yang biasanya melapisi rahim juga tumbuh di luar organ, biasanya di rongga panggul.

Perkiraan dari World Endometriosis Research Foundation menunjukkan bahwa endometriosis mempengaruhi sekitar 176 juta wanita di seluruh dunia.

Pertumbuhan abnormal, atau lesi, endometriosis dapat menyebabkan peradangan , nyeri, dan infertilitas yangpersisten .

Gejala lain termasuk nyeri haid dan ovulasi , kelelahan , perdarahan hebat, dan nyeri saat berhubungan seksual.

Sampai sekarang, belum ada obat untuk endometriosis. Pembedahan dapat mengangkat beberapa lesi dan jaringan parut. Perawatan hormon dapat menawarkan bantuan dari gejala tetapi sering membawa efek samping setelah penggunaan jangka panjang. Ada kebutuhan mendesak untuk obat-obatan non-hormon.

Dalam studi baru, para peneliti di Universitas Warwick dan Edinburgh, keduanya di Inggris, menemukan penyebab nyeri endometriosis adalah sejenis sel darah putih yang disebut makrofag yang telah mengalami perubahan akibat kondisi tersebut.

Tim melaporkan temuan tersebut dalam makalah FASEB Journal baru-baru ini .

Makrofag merangsang pertumbuhan sel saraf

Penulis studi senior Dr. Erin Greaves, yang memegang posisi di kedua universitas, menjelaskan bahwa perawatan konvensional yang menggunakan hormon “tidak ideal” karena mereka menargetkan fungsi ovarium dan dapat memicu efek samping, seperti menekan kesuburan.

“Kami berusaha mencari solusi non-hormon,” tambahnya.

Makrofag yang “dimodifikasi penyakit” merangsang pertumbuhan dan aktivitas sel saraf dengan melepaskan hormon pertumbuhan seperti faktor pertumbuhan-1 (IGF-1).

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa makrofag memiliki peran sentral dalam pengembangan endometriosis. Sel-sel kekebalan membantu lesi tumbuh dan juga mendorong perkembangan suplai darah mereka.

Penelitian yang lebih baru juga mengungkapkan bahwa makrofag membantu saraf tumbuh di lesi.

Tujuan dari penelitian baru ini, catat para penulis, “adalah untuk menentukan peran mekanistik makrofag dalam menghasilkan rasa sakit yang terkait dengan endometriosis.”

Setelah menjalankan berbagai tes dengan sel dan tikus, mereka menyarankan bahwa menargetkan makrofag yang diubah dapat menjadi cara baru untuk mengobati rasa sakit endometriosis.

Membuka jalan menuju perawatan non-hormonal

Lesi endometriosis menarik dan mengandung banyak makrofag. Lingkungan penyakit menghasilkan sinyal yang mengubah fungsi sel imun.

Ketika mereka memeriksa kultur sel makrofag yang dimodifikasi penyakit, para peneliti mengamati bagaimana sel-sel melepaskan lebih banyak IGF-1.

Mereka juga menemukan bahwa kadar IGF-1 dalam jaringan rongga panggul dari wanita dengan endometriosis lebih tinggi daripada wanita tanpa kondisi dan sesuai dengan skor nyeri mereka.

Dalam percobaan kultur sel lebih lanjut, para peneliti menunjukkan bahwa menambahkan IGF-1 dari makrofag mendorong pertumbuhan dan aktivasi sel saraf.

Satu set tes terakhir mengungkapkan bahwa mencegah aktivitas hormon dengan memblokir reseptor sel untuk IGF-1, “membalikkan perilaku nyeri yang diamati pada tikus dengan endometriosis.”

Fakta bahwa sinyal di lingkungan jaringan lokal dapat mengubah fungsi makrofag bukanlah hal baru. Namun, temuan ini memberikan penerangan baru tentang apa yang terjadi pada makrofag dalam kasus endometriosis tertentu.

“Jika kita dapat belajar tentang peran makrofag dalam endometriosis,” Dr. Greaves menjelaskan, “maka kita dapat membedakannya dari makrofag yang sehat dan menargetkan pengobatan kepada mereka.”

“Penemuan ini akan mengarah pada menemukan cara untuk meredakan gejala bagi wanita yang [hidup dengan] endometriosis,” kata Erin Greaves.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *