Kabar Kesehatan – Peradangan di Usia Paruh baya Mempercepat Penurunan Kognitif Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai peradangan di usia paruh baya mempercepat penurunan kognitif.

Selama analisis, mereka memperhitungkan berbagai faktor yang mungkin memengaruhi keterampilan berpikir seseorang. Faktor-faktor ini termasuk tingkat pendidikan dan adanya penyakit jantung dan tekanan darah tinggi .

Pada akhir penelitian, peserta dengan tingkat peradangan kronis tertinggi pada awalnya mengalami penurunan kemampuan kognitif 8 persen lebih curam dibandingkan dengan mereka yang memiliki tingkat peradangan terendah.

Demikian pula, mereka yang memiliki kadar protein C-reaktif tertinggi mengalami penurunan kemampuan mental 12 persen lebih curam.

“Secara keseluruhan, perubahan tambahan dalam kemampuan berpikir dan memori yang terkait dengan peradangan kronis adalah sederhana,” Walker menjelaskan, “tapi itu lebih besar dari apa yang sebelumnya terlihat terkait dengan tekanan darah tinggi pada usia paruh baya.”

Para peneliti juga menunjukkan bahwa penurunan kognitif mempengaruhi ingatan peserta paling parah dan bahasa mereka serta perencanaan pada tingkat yang lebih rendah.

“Banyak proses yang dapat mengarah pada penurunan kemampuan berpikir dan daya ingat yang diyakini dimulai pada usia paruh baya, dan pada usia paruh baya mereka mungkin juga paling responsif terhadap intervensi,” kata Keenan A. Walker, Ph.D.

Penyebab atau akibat?

Daripada ini menjadi temuan yang mengkhawatirkan, penulis penelitian berharap bahwa orang akan menganggapnya sebagai ajakan untuk bertindak. Seperti yang dikatakan Walker, “Hasil kami menunjukkan bahwa peradangan kronis mungkin menjadi target penting untuk intervensi.”

Namun, lebih banyak pekerjaan akan diperlukan sebelum kita dapat menyimpulkan bahwa peradangan menyebabkan penurunan kognitif.

Walker juga mengatakan bahwa bisa jadi “peradangan bukanlah penyebab dan bukan penanda, atau bahkan respons terhadap, penyakit otak neurodegeneratif yang dapat menyebabkan penurunan kognitif.”

Meskipun penelitian ini menggunakan sampel besar, ada beberapa kekurangan. Sebagai contoh, orang dengan tingkat inflamasi tertinggi pada awal penelitian lebih cenderung putus atau meninggal sebelum tes akhir, sedikit memiringkan data.

Seperti yang dicatat oleh penulis studi, mereka dapat meningkatkan studi mereka dengan menilai kemampuan kognitif lebih teratur dan dengan tes yang lebih rinci. Juga, mungkin menarik untuk mengulangi percobaan yang sama dan memasukkan lebih banyak biomarker peradangan.

Saat ini, penurunan kognitif dan peradangan merupakan topik hangat dalam penelitian medis, jadi lebih banyak studi pasti akan mengikuti.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *