Kabar Kesehatan – Strategi Baru Mengalahkan Sel Kanker yang Terhindari dari Kemoterapi

Para ilmuwan telah mengembangkan strategi yang menjanjikan untuk mengalahkan beberapa jenis sel kanker yang bertahan hidup kemoterapi.

Tim peneliti menguji pendekatan baru ini dalam jenis kanker paru-paru di mana sel-sel mampu menghindari kemoterapi .

Bahkan, paparan kemoterapi dapat mengubah sel begitu banyak sehingga mereka menjadi sangat sulit untuk diobati.

Dr Gaetano Gargiulo, pemimpin kelompok di Max Delbrück Centre for Molecular Medicine di Helmholtz Association di Jerman, memimpin penelitian baru-baru ini, yang mengungkapkan cara potensial mengatasi masalah ini.

The Journal of Experimental Medicine telah menerbitkan sebuah makalah tentang pekerjaan itu.

Menurut World Health Organization (WHO), kanker paru adalah salah satu yang paling umumkankerdi seluruh dunia dan penyebab utama kematian akibat kanker .

Angka WHO untuk 2018 memperkirakan bahwa 2,09 juta orang hidup dengan kanker paru-paru dan bahwa penyakit ini akan menyebabkan 1,76 juta kematian selama tahun ini.

Pertahanan sel kanker dapat berubah

Kanker paru-paru bukanlah satu penyakit tetapi beberapa. The Sebagian besar orang dengan kanker paru-paru memiliki kanker paru-paru bukan sel kecil, dan ada beberapa subtipe dalam jenis ini.

Chemotherapies yang bekerja dengan menghentikan sel-sel dari membagi sering berhasil, tetapi mereka juga dapat membahayakan sel-sel sehat dan menghasilkan efek samping.

Selain itu, sel-sel kanker pada tumor yang sangat agresif biasanya bertahan dalam perawatan dan mengalami perubahan besar dalam prosesnya.

“Sel-sel kanker yang tersisa,” kata Dr. Gargiulo, “sangat berbahaya karena mereka diubah sedemikian rupa sehingga dokter sering tidak lagi tahu jenis sel kanker apa yang mereka hadapi.”

Akibatnya, menjadi sangat sulit memutuskan cara terbaik untuk melanjutkan perawatan.

Tes strategi pada kanker paru-paru sel non-kecil

Dr Gargiulo dan timnya menyelidiki masalah ini dalam jenis kanker paru-paru sel non-kecil yang menghasilkan kelimpahan enzim yang mempromosikan kanker.

Mereka menggunakan tikus yang mereka suntik dengan sel-sel dari subtipe kanker ini.

Enzim ini disebut Enhancer of Zeste 2 (EZH2), dan blok beberapa gen supresor tumor yang biasanya mencegah pembelahan sel yang tidak terkendali.

Uji klinis saat ini sedang dilakukan untuk menyelidiki obat antikanker yang menghambat EZH2 untuk mengembalikan fungsi gen penekan tumor .

Tim memberikan salah satu obat ini kepada tikus dan mengamati apa yang terjadi. Pada awalnya, seperti yang diharapkan, obat menghentikan sel-sel tumor berkembang biak.

Namun, setelah beberapa saat, para peneliti menemukan bahwa respon peradangan pada pengobatan membantu tumor melanjutkan pertumbuhan. Perawatan telah menyebabkan sel kanker menjadi lebih agresif.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *