Kabar Kesehatan – Suplemen untuk Nyeri Sendi Terkait Dengan Risiko Penyakit Jantung yang Lebih Rendah

Glucosamine, suplemen makanan yang biasa dikonsumsi orang untuk meredakan nyeri sendi dan mengurangi gejala osteoartritis, dapat menurunkan risiko masalah kardiovaskular, menurut sebuah studi yang menganalisis data kesehatan dari lebih dari 400.000 peserta.

Informasi dari Pusat Nasional untuk Kesehatan Pelengkap dan Integratif menunjukkan bahwa sekitar 2,6% orang dewasa di Amerika Serikat – yang setara dengan 6,5 juta orang – menggunakan glukosamin, kondroitin, atau keduanya. Kedua suplemen makanan ini masing-masing mengobati nyeri sendi dan memperkuat tulang rawan.

Statistik ini menjadikan glukosamin salah satu suplemen paling populer di kalangan penduduk dewasa AS.

Sekarang, para peneliti dari Universitas Tulane di New Orleans, LA, telah melakukan penelitian observasional yang besar dan menemukan bahwa orang yang menggunakan glukosamin juga mungkin memiliki risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah dan kejadian kesehatan yang merugikan yang berkaitan dengan jantung atau sistem pembuluh darah, seperti Stroke .

Tim peneliti, yang dipimpin oleh Prof. Lu Qi dari Tulane, mengakses basis data studi UK Biobank untuk menggunakan data yang tersedia dari 466.039 peserta. Tak satu pun dari peserta ini memiliki penyakit kardiovaskular pada awal, dan mereka semua mengirimkan informasi tentang penggunaan suplemen makanan.

Di antara peserta ini, 19,3% – atau sekitar satu dari lima – mengatakan bahwa mereka mengambil glukosamin ketika mereka bergabung dalam penelitian ini.

Temuan penelitian, yang muncul dalam BMJ , menunjukkan bahwa mengambil glukosamin secara teratur dapat membantu mencegah masalah kardiovaskular. Namun, penelitian ini bersifat observasional, dan penulis memperingatkan bahwa percobaan lebih lanjut harus menguji apakah ada hubungan sebab akibat di balik hubungan ini.

Apakah glukosamin mencegah masalah jantung?

Prof. Qi dan tim melihat catatan rumah sakit peserta dan, jika perlu, catatan kematian mereka selama periode tindak lanjut rata-rata 7 tahun. Mereka mencatat apakah setiap peserta mengembangkan penyakit kardiovaskular, mengalami masalah kardiovaskular – termasuk penyakit jantung koroner dan stroke – atau meninggal karena penyakit kardiovaskular.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang melaporkan menggunakan suplemen ini memiliki risiko 15% lebih rendah mengalami peristiwa terkait penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan peserta yang tidak menggunakan glukosamin. Mereka juga memiliki risiko 9-22% lebih rendah terkena penyakit jantung koroner, mengalami stroke, dan meninggal karena penyebab terkait kardiovaskular.

Asosiasi-asosiasi ini tidak tergantung pada faktor-faktor pemodifikasi, seperti usia seseorang, jenis kelamin biologis, indeks massa tubuh ( BMI ), gaya hidup dan diet, dan penggunaan obat-obatan dan suplemen, yang diperhitungkan oleh para peneliti.

Pada saat yang sama, Prof. Qi dan rekan juga mencatat bahwa hubungan ini lebih kuat pada perokok saat ini, yang melihat risiko penyakit jantung 37% lebih rendah dengan suplementasi glukosamin, dibandingkan pada mantan perokok dan tidak pernah perokok, yang risikonya 18% dan 12% lebih rendah masing-masing.

Para peneliti berhipotesis bahwa jika ada penjelasan kausal, itu mungkin terletak pada mekanisme biologis tertentu yang berhubungan dengan peradangan . Sebagai contoh, mereka mencatat bahwa ada hubungan antara penggunaan glukosamin dan rendahnya kadar protein C-reaktif dalam tubuh.

powered by Rubicon Project

Para peneliti telah menghubungkan protein ini dengan peningkatan peradangan. Oleh karena itu, glukosamin sebenarnya dapat membantu mengurangi peradangan itu, yang hadir pada tingkat yang lebih tinggi pada perokok daripada pada yang tidak pernah merokok dan mantan perokok.

Hipotesis lain adalah bahwa mengonsumsi glukosamin mungkin memiliki efek yang mirip dengan mengikuti diet rendah karbohidrat , yang studi juga dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah.

Penulis studi menyimpulkan makalah mereka dengan mengatakan:

“Penggunaan rutin suplemen glukosamin untuk mengurangi rasa sakit osteoartritis juga mungkin terkait dengan risiko yang lebih rendah dari kejadian [penyakit kardiovaskular].”

Namun, mereka juga memperingatkan bahwa, karena sifat pengamatan penelitian ini, ” uji klinis lebih lanjut diperlukan untuk menguji hipotesis ini.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *