Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – CEO Facebook Makan Malam Bersama dengan Para Senator di Washington

Kepala Eksekutif Facebook (O: FB ) Mark Zuckerberg bertemu dengan setengah lusin senator AS pada hari Rabu untuk makan malam ketika perusahaan berusaha untuk meningkatkan reputasinya di Washington.

Raksasa media sosial ini telah diserang di sejumlah front selama lebih dari setahun dan menghadapi penyelidikan antimonopoli oleh Komisi Perdagangan Federal dan sejumlah jaksa agung negara bagian serta sejumlah proposal legislatif yang berupaya membatasi cara kerjanya.

Senator Mark Warner, seorang Demokrat dan wakil ketua Komite Intelijen, membantu mengatur makan malam untuk Zuckerberg dengan senator lain atas permintaan perusahaan, kata juru bicara Warner, Rachel Cohen.

Di sebuah restoran tanpa nama, para senator dan Zuckerberg membahas “peran dan tanggung jawab platform media sosial dalam melindungi demokrasi kita, dan langkah-langkah apa yang harus diambil Kongres untuk mempertahankan pemilihan kita, melindungi data konsumen, dan mendorong persaingan di ruang media sosial,” dia kata.

Ini adalah perjalanan pertama Zuckerberg ke Washington sejak April 2018, ketika ia mengajukan 10 jam pertanyaan selama dua hari dari hampir 100 anggota parlemen AS mengenai masalah privasi, keamanan pemilu, dan peraturan potensial.

Zuckerberg dijadwalkan akan berada di Capitol Hill Kamis untuk mengadakan pertemuan tambahan, termasuk dengan Senator Utah Mike Lee, seorang Republikan.

Zuckerberg akan berada di Washington untuk “berbicara tentang peraturan internet masa depan” dengan para pembuat kebijakan tetapi tidak memiliki acara publik yang direncanakan, Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu.

Seseorang yang memberi pengarahan tentang masalah itu mengatakan dia juga diharapkan untuk mengadakan pertemuan dengan pemerintahan Trump. Seorang juru bicara Gedung Putih menolak memberikan komentar.

Facebook, yang menyetujui penyelesaian $ 5 miliar dengan Federal Trade Commission (FTC) yang menetapkan rekor atas praktik privasi pada Juli, juga menghadapi penyelidikan antimonopoli oleh FTC dan sekelompok jaksa agung negara bagian.

Penyelidikan privasi FTC dipicu tahun lalu oleh tuduhan bahwa Facebook melanggar keputusan persetujuan 2012 dengan berbagi informasi yang tidak tepat milik 87 juta pengguna dengan konsultan politik Inggris yang sekarang tidak berfungsi, Cambridge Analytica. Klien konsultan termasuk kampanye pemilu Trump 2016.

Jaringan media sosial terbesar di dunia juga telah menarik kemarahan dari Capitol Hill setelah mengumumkan rencana pada bulan Juni untuk meluncurkan mata uang kripto Libra saat ia berkembang menjadi e-commerce. Proyek, yang terdiri dari konsorsium perusahaan keuangan yang berbasis di Swiss, dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2020.

Regulator, bank sentral dan politisi di Amerika Serikat dan Eropa khawatir bahwa Libra berpotensi merusak sistem keuangan dunia, merusak privasi, dan mendorong pencucian uang.

Facebook menghadapi pengawasan dari anggota parlemen tentang berbagai masalah, termasuk privasi, kekuatan pasar, upaya untuk memerangi ekstremisme online, mencegah campur tangan asing dalam kampanye, dan tuduhan bias politik.

Perusahaan ini juga sedang diperiksa oleh sekelompok jaksa agung negara bagian yang dipimpin oleh New York.

Setelah dipuji sebagai mesin pertumbuhan ekonomi, perusahaan-perusahaan di media sosial, pencarian internet, e-commerce, dan teknologi digital lainnya semakin bersikap defensif terhadap penyimpangan seperti pelanggaran privasi dan pengaruh pasar mereka yang terlalu besar.

Facebook, yang memiliki saingan satu kali, Instagram dan WhatsApp, memiliki lebih dari 1,5 miliar pengguna setiap hari.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *