Kabar Teknologi – Facebook Bela Mark Zuckerberg Bagian 1

Staf Facebook merasa seperti dikepung. Setiap beberapa hari tampaknya ada tuduhan baru atau kebocoran yang melukis jaringan sosial dalam cahaya terburuk yang mungkin terjadi dan menimbulkan pertanyaan apakah itu menimbulkan ancaman bagi anggotanya, masyarakat yang lebih luas dan bahkan demokrasi itu sendiri.

Rentetan terbaru datang dalam bentuk tranche email internal “rahasia” yang diterbitkan secara online oleh anggota parlemen, yang telah merasa jengkel bahwa kepala eksekutif Mark Zuckerberg menolak untuk bersaksi di depan mereka.

Seperti Damian Collins, ketua komite Parlemen yang bertanggung jawab, katakanlah , jika mereka tidak bisa mendapatkan “jawaban langsung” dari Mr Zuckerberg maka setidaknya email dapat mengungkapkan bagaimana perusahaannya memperlakukan data pengguna dan melindungi “posisi dominan” nya.

Mr Collins mengklaim dokumen membuktikan bahwa jaringan sosial terus memberikan beberapa akses aplikasi yang disukai ke data teman pengguna setelah titik cut-off yang seharusnya melindungi privasi anggotanya.

Dia menambahkan bahwa email menunjukkan perusahaan juga berusaha menyulitkan pengguna untuk mengetahui tentang perubahan privasi, dan diam-diam mempelajari kebiasaan pengguna ponsel cerdas untuk mengidentifikasi dan mengatasi aplikasi pesaing.

Semalam pada hari Rabu, Facebook telah mempublikasikan respons pukulan-demi-pukulan terhadap tuduhan ini dan lainnya.

Dorongan utama pembelaannya adalah bahwa surel-surel itu telah “dipilih-ceri” untuk menggambarkan gambaran “salah” tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Salah satu kunci dari dokumen adalah referensi yang diulang-ulang ke Facebook untuk “daftar putih” – proses di mana ia memberikan akses khusus ke pengguna dan data teman-teman mereka ke beberapa pihak ketiga tetapi tidak yang lain.

Konteks untuk ini adalah bahwa pada bulan April 2014, Facebook mengumumkan bahwa mereka berencana untuk membatasi pengembang dari dapat memanfaatkan informasi tentang teman-teman pengguna sebagai bagian dari kebijakan yang disebut sebagai “menempatkan orang pertama”.

Hingga saat itu, pengembang mana pun dapat membuat produk yang memanfaatkan tanggal lahir teman pengguna Facebook, foto, jenis kelamin, pembaruan status, suka dan lokasi check-in.

Sementara akses semacam itu harus dihentikan, Facebook mengatakan akan tetap mengizinkan aplikasi untuk melihat siapa yang ada di daftar teman pengguna dan gambar profil mereka yang relevan.

Namun, jika pengembang menginginkan ini untuk menyertakan teman yang tidak menggunakan aplikasi yang sama, mereka sekarang perlu membuat permintaan dan menyampaikan ulasan .

Aplikasi baru perlu segera diterapkan, dan yang sudah ada diberi anugerah setahun.

Bersambung ke bagian dua …

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *