Kabar Teknologi – Facebook Tertantang Untuk Memberikan Ceramah TED di Iklan Politik

Wartawan investigasi yang mengungkap skandal Cambridge Analytica telah menuntut jawaban dari raksasa teknologi tentang iklan politik.

Dalam pidatonya di TED, Carole Cadwalladr meminta para eksekutif Facebook dan Twitter untuk datang ke konferensi dan mendiskusikan peran mereka dalam mempengaruhi pemilihan di seluruh dunia.

Bos Twitter Jack Dorsey akan berbicara akhir minggu ini.

Kurator TED, Chris Anderson, juga mengundang Facebook untuk menghadiri konferensi tersebut.

Bersama staf New York Times, Cadwalladr dinobatkan sebagai finalis untuk Pulitzer Prize untuk jurnalisme atas karyanya dalam kisah Cambridge Analytica.

Ini melibatkan penemuan bahwa seorang akademisi di Universitas Cambridge menggunakan kuis kepribadian untuk mengumpulkan hingga 87 juta rincian pengguna Facebook .

Beberapa dari ini kemudian dibagikan dengan konsultan politik Cambridge Analytica, yang menggunakannya untuk menargetkan iklan politik di AS.

Cadwalladr, yang menulis untuk Guardian and Observer, menggunakan ceramah TED-nya untuk secara langsung menyebut siapa yang disebutnya “para dewa Lembah Silikon”.

Banyak eksekutif puncak perusahaan teknologi menghadiri konferensi TED di Vancouver, Kanada.

“Kami adalah apa yang terjadi pada demokrasi Barat ketika pemilihan umum terganggu oleh teknologi,” kata Cadwalladr, merujuk pada bagaimana pemilih dalam referendum Brexit mungkin dipengaruhi oleh kampanye politik online.

“Teknologi telah luar biasa tetapi sekarang ini adalah tempat kejahatan,” tambahnya.

Dia mengatakan raksasa teknologi telah bertindak sebagai “aksesoris untuk menyebarkan kebohongan”.

Dia menantang bos Facebook Mark Zuckerberg untuk datang ke TED dan mengkritik penolakannya untuk membahas komite parlemen Inggris yang ditugaskan untuk menyelidiki peran Facebook dalam referendum Brexit.

Komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga telah menyarankan bahwa pemerintah membuat perubahan besar dalam hukum pemilu untuk memastikan kampanye online di masa depan lebih transparan.

Cadwalladr mengatakan bahwa masih ada pertanyaan untuk dijawab Facebook.

“Seluruh referendum berlangsung di Facebook dan kami tidak tahu siapa yang melihat iklan apa, siapa yang menempatkan mereka, dan berapa uang yang dihabiskan,” katanya.

“Facebook berada di sisi sejarah yang salah dalam menolak memberikan jawaban,” tambahnya.

BBC meminta tanggapan dari Facebook tetapi belum dijawab.

Jejaring sosial telah mengubah aturannya seputar iklan politik di Inggris, meminta siapa pun yang menempatkan mereka untuk memverifikasi identitas dan lokasi mereka, dan membuktikan siapa yang membayar iklan tersebut.

Orang yang membeli iklan harus memberikan identitasnya dengan mengirimkan ID, yang akan diverifikasi oleh pihak ketiga. Mereka juga harus menunjukkan bahwa mereka memiliki alamat UK.

Setelah pembicaraan Cadwalladr, kurator TED Mr Anderson berjanji untuk “mengadakan ruang” di konferensi untuk eksekutif Facebook, beberapa di antaranya katanya “sedang menonton”.

Tantangan seperti ini sudah pernah ditemui sebelumnya. Pada tahun 2014, mantan pekerja Badan Keamanan Nasional (NSA) Edward Snowden adalah tamu kejutan di TED, muncul dengan telerobot dari lokasi yang dirahasiakan di Rusia.

Setelah ceramahnya, seorang perwakilan NSA juga membuat penampilan yang tidak terjadwal di konferensi, menawarkan untuk lebih transparan tentang pekerjaan pengawasannya di masa depan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *