Kabar Teknologi – Google dan Facebook Mendapatkan Kritikan dari George Soros

Investor miliarder George Soros telah mengkritik “monopoli” teknologi seperti Facebook dan Google, yang menyebut mereka sebagai ancaman bagi demokrasi. Pada jamuan makan malam tahunannya di World Economic Forum di Davos, Soros memperingatkan bahwa platform media sosial adalah “hambatan bagi inovasi”.

Dia mengemukakan kekhawatiran tentang kekuatan mereka untuk membentuk perhatian orang. Namun, dia memperkirakan hari-hari mereka dihitung karena kebijakan dan peraturan perpajakan akan menyusul mereka.

Soros juga menyebut pemerintahan Trump sebagai “bahaya bagi dunia”, dan menambahkan bahwa dia yakin presiden akan pergi pada tahun 2020 “atau lebih cepat”.

Namun pemodal blak-blakan tersebut mencadangkan kritik terkuatnya atas apa yang dia sebut efek “tak terduga dan transformatif” dari perusahaan internet besar.

“Kekuatan untuk membentuk perhatian masyarakat semakin terkonsentrasi di tangan beberapa perusahaan,” kata Soros kepada para tamu yang berkumpul. Mengacu Google dan Facebook beberapa kali selama pidatonya, dia berkata: “Butuh usaha nyata untuk menegaskan dan membela apa yang oleh John Stuart Mill disebut ‘kebebasan berpikir’.

“Ada kemungkinan bahwa sekali hilang, orang-orang yang tumbuh di era digital akan mengalami kesulitan dalam mendapatkannya kembali.”

Dia memperingatkan bahwa ini akan memiliki “konsekuensi politik yang jauh”, dan telah memainkan peran besar dalam pemilihan Donald Trump. Facebook menolak memberikan komentar, sementara Google tidak segera mengembalikan permintaan untuk memberikan komentar.

Anggota berusia 87 tahun itu berulang kali memuji komisaris kompetisi UE Margrethe Vestager, yang menurutnya akan menjadi “musuh naga” media sosial. Vestager telah menjadi terkenal karena mengejar raksasa teknologi AS, menampar tuduhan di Google, Amazon dan Apple.

Soros mengatakan Uni Eropa, yang tidak memiliki raksasa internet sendiri, paling baik ditempatkan untuk “melindungi masyarakat terhadap mereka”, sementara regulator AS, menurutnya, terlalu lemah.

“Monopoli internet tidak memiliki kemauan atau kecenderungan untuk melindungi masyarakat dari konsekuensi tindakan mereka,” tegasnya.

Manajer hedge fund kelahiran Hungaria, yang awalnya menjadi terkenal karena menghasilkan $ 1 miliar dengan bertaruh pada devaluasi pound pada tahun 1992, memimpin beberapa yayasan yang ditujukan untuk “membela masyarakat terbuka dari musuh mereka”.

Soros, seorang korban Holocaust, membuka pidatonya dengan mengungkapkan bahwa dia menemukan momen saat ini dalam sejarah “agak menyakitkan”.

“Masyarakat terbuka dalam krisis, dan berbagai bentuk kediktatoran dan negara mafia, yang dicontohkan oleh Rusia Putin, sedang meningkat.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *