Kabar Teknologi – Huawei Meminta Verixon Membayar Lebih dari $1 Miliar untuk Lebih Dari 230 Paten

Huawei Technologies Co Ltd mengatakan kepada Verizon Communications Inc (NYSE: VZ ) bahwa operator AS harus membayar biaya lisensi untuk lebih dari 230 paten pembuat peralatan telekomunikasi China dan secara agregat mencari lebih dari $ 1 miliar, seseorang diberitahu tentang masalah ini pada hari Rabu.

Verizon harus membayar untuk “menyelesaikan masalah lisensi paten,” tulis seorang eksekutif lisensi kekayaan intelektual Huawei pada Februari, Wall Street Journal melaporkan sebelumnya. Paten tersebut mencakup peralatan jaringan untuk lebih dari 20 vendor perusahaan termasuk perusahaan teknologi besar AS tetapi vendor tersebut akan mengganti rugi Verizon, kata orang itu. Beberapa perusahaan itu telah didekati langsung oleh Huawei, kata orang itu.

Paten yang dipertanyakan berkisar dari peralatan jaringan inti, infrastruktur wireline hingga teknologi internet, Journal melaporkan. Biaya lisensi untuk lebih dari 230 paten yang dicari adalah lebih dari $ 1 miliar, kata orang itu.

Huawei telah berjuang melawan pemerintah AS selama lebih dari setahun. Para pakar keamanan nasional khawatir bahwa “pintu belakang” pada router, sakelar dan peralatan Huawei lainnya dapat memungkinkan China memata-matai komunikasi AS. Huawei membantah bahwa itu akan membantu mata-mata Tiongkok.

Perusahaan yang terlibat, termasuk Verizon telah memberi tahu pemerintah AS dan perselisihan itu muncul di tengah pertikaian yang semakin meningkat antara Cina dan Amerika Serikat. Permintaan biaya lisensi mungkin lebih tentang pertempuran geopolitik antara China dan Amerika Serikat daripada permintaan biaya paten.

Perwakilan Huawei dan Verizon bertemu di New York pekan lalu untuk membahas beberapa paten yang dipermasalahkan dan apakah Verizon menggunakan peralatan dari perusahaan lain yang dapat melanggar paten Huawei.

Juru bicara Verizon, Rich Young menolak berkomentar “mengenai masalah khusus ini karena ini merupakan masalah hukum yang potensial.”

Namun, Young berkata, “Masalah-masalah ini lebih besar dari sekedar Verizon. Mengingat konteks geopolitik yang lebih luas, setiap masalah yang melibatkan Huawei memiliki implikasi bagi seluruh industri kami dan juga menimbulkan kekhawatiran nasional dan internasional.”

Huawei dan operator nirkabel AS T-Mobile US Inc dan AT&T Inc (NYSE: T ) tidak menanggapi permintaan komentar Reuters. Sprint Corp menolak berkomentar.

Amerika Serikat bulan lalu menempatkan Huawei dalam daftar hitam yang melarangnya melakukan bisnis dengan perusahaan-perusahaan AS dengan alasan keamanan tanpa persetujuan pemerintah, mendorong beberapa perusahaan teknologi global untuk memutuskan hubungan dengan pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia.

Washington juga mencari ekstradisi Kepala Eksekutif Keuangan Huawei Meng Wanzhou dari Kanada setelah penangkapannya di Vancouver Desember lalu dengan surat perintah AS.

Sejak itu Cina telah meningkatkan tekanan terhadap Kanada, menghentikan impor kanola Kanada dan pada Mei menangguhkan izin dua produsen daging babi utama.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *