Kabar Teknologi – Iklan Politik Online Perlu Perubahan Hukum

Pengawas telah menyerukan perubahan dalam hukum untuk membuat iklan politik online menunjukkan dengan jelas siapa yang membayarnya.

Ia menginginkan iklan online untuk membawa informasi yang sama dengan materi pemilihan yang dicetak, yang mengatakan siapa yang memproduksinya.

Direktur regulasi di Komisi Pemilihan Louise Edwards mengatakan kepada saya undang-undang baru diperlukan untuk memastikan bahwa sudah jelas siapa yang telah membayar untuk iklan online dan membuat pengeluaran untuk kampanye digital jauh lebih transparan.

“Apa yang kami butuhkan dan apa yang kami minta, adalah perubahan yang sangat jelas dalam undang-undang untuk membuat partai dan kampanye mengatakan di muka iklan mereka, siapa mereka, siapa yang membayar untuk iklan itu dan siapa yang dipromosikan,” katanya .

Dia mengatakan Komisi Pemilihan pertama merekomendasikan perubahan ini pada tahun 2003 dan sedang menunggu hasil konsultasi pemerintah tentang masalah ini.

Ketika saya bertanya apakah kesabaran regulator sudah habis, dia berhenti: “Tidak sabar? Ini adalah hal-hal yang kami pikir penting dan kami ingin melihatnya di tempat.”

Pemerintah mengatakan telah berkomitmen untuk menerapkan rezim jejak digital dan proposal teknis akan diterbitkan akhir tahun ini.

Itu akan datang terlambat untuk pemilihan Eropa, di mana Inggris sekarang terlihat pasti untuk berpartisipasi.

Regulator mengatakan kampanye online menjadi semakin signifikan di Inggris, dengan pengeluaran dua kali lipat antara Pemilu 2015 dan 2017.

Facebook baru-baru ini memulai arsip iklan politik online di situsnya, dengan informasi tentang siapa di belakang mereka dan bagaimana mereka ditargetkan. Louise Edwards mengatakan itu awal, tetapi lebih banyak informasi dibutuhkan pada iklan itu sendiri.

Raksasa media sosial itu telah membuka pusat operasi di Dublin untuk mengawasi dampaknya pada pemilihan Parlemen Eropa.

Mereka telah menghadapi kritik karena perannya dalam menyebarkan informasi yang salah dan memungkinkan intervensi asing dalam pemilihan. Perusahaan mengatakan jajak pendapat di 28 negara adalah tantangan paling kompleks yang belum dihadapi oleh tim pemantau pemilu.

“Apa yang telah kami pelajari selama beberapa tahun terakhir adalah bahwa ada berbagai ancaman terhadap proses demokrasi,” kata wakil presiden Facebook untuk keamanan global Richard Allan. “Dan kami benar-benar bertekad untuk mencoba dan meminimalkan risiko ancaman itu sejauh yang kami bisa.”

Di antara ancaman yang telah diidentifikasi Facebook adalah penindasan pemilih, di mana pemilih dengan sengaja diberikan informasi palsu tentang di mana dan kapan pemilihan berlangsung, dan jaringan akun palsu dibuat oleh mereka yang mencoba mengganggu proses demokrasi.

Antara Oktober 2017 dan September 2018 Facebook menutup 2,8 miliar akun palsu. Perusahaan itu mengatakan orang yang mencoba menyalahgunakan sistemnya seringkali membuat komputer yang membuat akun baru setiap 10 detik dan ia terlibat dalam “perang konstan” untuk menghapusnya.

Setelah pemilihan Presiden AS 2016, Mark Zuckerberg mengatakan itu “ide yang cukup gila” untuk berpikir berita palsu di Facebook telah memainkan peran apa pun dalam kemenangan Donald Trump.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *