Kabar Teknologi – India Luncurkan Misi Ke Bulan yang Kedua

India telah berhasil meluncurkan misi lunar kedua seminggu setelah menghentikan jadwal ledakan karena hambatan teknis.

Chandrayaan-2 diluncurkan pada 14:43 waktu setempat (09:13 GMT) dari stasiun luar angkasa Sriharikota.

Kepala ruang angkasa India mengatakan agensinya telah “bangkit kembali dengan warna terbang” setelah upaya pertama yang dibatalkan.

India berharap misi senilai $ 145 juta itu akan menjadi yang pertama mendarat di kutub selatan Bulan.

Pesawat ruang angkasa telah memasuki orbit Bumi, di mana ia akan tinggal selama 23 hari sebelum memulai serangkaian manuver yang akan membawanya ke orbit bulan.

Jika berhasil, India akan menjadi negara keempat yang melakukan pendaratan lunak di permukaan Bulan. Hanya bekas Uni Soviet, AS, dan Cina yang mampu melakukannya.

Lift itu disiarkan langsung di TV dan akun media sosial resmi badan antariksa itu.

Ada tepuk tangan di ruang kendali Organisasi Penelitian Antariksa India (Isro) beberapa menit setelah peluncuran, ketika roket lepas landas menuju atmosfer luar.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah ruang angkasa India, sebuah ekspedisi antarplanet dipimpin oleh dua wanita – Muthaya Vanitha, direktur proyek, dan Ritu Karidhal, direktur misi.

Ini adalah misi paling rumit yang pernah dicoba oleh badan antariksa India.

“Ini adalah awal dari perjalanan sejarah India menuju bulan,” kata kepala Isro K Sivan dalam sebuah pidato setelah peluncuran.

Dia berterima kasih dan memberi selamat kepada hampir 1.000 ilmuwan, insinyur, dan staf lain yang telah mengerjakan misi: “Adalah tugas saya untuk memberi hormat kepada semua orang yang telah melakukan pekerjaan itu.”

Perdana Menteri Narendra Modi memuji misi karena “sepenuhnya pribumi”.

Hitungan mundur pada 15 Juli dihentikan 56 menit sebelum peluncuran setelah “hambatan teknis diamati dalam sistem peluncuran kendaraan”, menurut Isro. Media India telah melaporkan bahwa kebocoran dari botol gas helium di mesin kriogenik roket adalah penyebabnya.

Bahan bakar dari roket dikeringkan dan para ilmuwan menyelesaikan kesalahan.

Misi bulan pertama India di tahun 2008 – Chandrayaan-1 – tidak mendarat di permukaan bulan, tetapi melakukan pencarian air pertama dan paling detail di Bulan menggunakan radar.

Chandrayaan-2 (kendaraan Bulan 2) akan mencoba mendarat di dekat kutub selatan Bulan yang sedikit dieksplorasi.

Misi ini akan fokus pada permukaan bulan, mencari air dan mineral, dan mengukur gempa bulan, antara lain.

India menggunakan roketnya yang paling kuat, Geosynchronous Satellite Launch Vehicle Mark III (GSLV Mk-III), dalam misi ini. Beratnya 640 ton (hampir 1,5 kali berat 747 jumbo jet penuh) dan, pada 44 meter (144ft), setinggi bangunan 14 lantai.

Pesawat ruang angkasa yang digunakan dalam misi memiliki tiga bagian yang berbeda: pengorbit, pendarat dan penjelajah.

Pengorbit, yang memiliki berat 2.379 kg (5.244lb) dan memiliki umur misi satu tahun, akan mengambil gambar permukaan bulan.

Pendarat (bernama Vikram, setelah pendiri Isro) memiliki berat sekitar setengahnya, dan membawa perutnya penjelajah bulan 27kg dengan instrumen untuk menganalisis tanah bulan. Dalam 14 hari hidupnya, penjelajah (disebut Pragyan – kebijaksanaan dalam bahasa Sansekerta) dapat melakukan perjalanan hingga setengah kilometer dari pendarat dan akan mengirim data dan gambar kembali ke Bumi untuk dianalisis.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *