Kabar Teknologi – Industri Chip Eropa Mencari Lebih Banyak Bantuan Uni Eropa

Industri semikonduktor Eropa meminta bantuan lebih banyak dari Uni Eropa karena berusaha membangun kebangkitan tentatif, merangkul teknologi seperti kecerdasan buatan dan mengendarai perang perdagangan yang mengancam rantai pasokan global.

Laporan 20 halaman yang diserahkan kepada Mariya Gabriel, komisioner urusan digital Uni Eropa, meminta agar program penelitian dan pengembangan yang diluncurkan pada tahun 2014 digandakan menjadi 10 miliar euro ($ 11,7 miliar) dalam periode anggaran tujuh tahun berikutnya.

Laporan, ditinjau oleh Reuters, juga menyerukan sebuah program yang memungkinkan dukungan negara untuk proyek-proyek investasi strategis penting untuk diperpanjang melampaui 2020.

Lobi industri biasanya meningkat karena tawar-menawar atas dana anggaran Uni Eropa mencapai tahap yang menentukan. Namun kekhawatiran atas dukungan Beijing untuk rencana ‘Made in China 2025’, dan kebijakan perdagangan ‘Amerika Pertama’ milik Presiden Donald Trump, telah menambah urgensi perdebatan.

Komisi Eropa tidak segera menanggapi permintaan untuk komentar. Perusahaan-perusahaan yang berkontribusi pada laporan itu hanya bersedia berbicara kepada Reuters tentang kondisi anonimitas.

Perusahaan semikonduktor Eropa adalah pemain niche relatif terhadap pemimpin global Samsung Electronics (KS: 005930 ) dan Intel (NASDAQ: INTC ), dengan pangsa pasar masing-masing 14,2 persen dan 14 persen menurut perusahaan riset Gartner.

Namun, setelah bertahun-tahun menurun, industri elektronik senilai $ 280 miliar di Eropa akhirnya pulih, dengan Infineon Jerman bulan lalu mengumumkan akan membangun pabrik 1,6 miliar euro di Villach, Austria – yang kedua mampu membuat chip pada wafer 300 mm.

Investasi itu, katakanlah sumber-sumber perusahaan, didorong murni oleh kebutuhan untuk menambah kapasitas untuk memenuhi permintaan chip yang digunakan dalam aplikasi industri seperti manajemen daya – dan bukan oleh keinginan untuk menarik subsidi.

Namun Infineon juga bertindak sebagai koordinator beberapa kemitraan penelitian publik-swasta di bawah Komponen Elektronik dan Sistem untuk Kepemimpinan Bersama Eropa – atau ECSEL https://www.ecsel.eu untuk pendek.

Program ini adalah bahwa 11 perusahaan dan badan penelitian yang menandatangani laporan, berjudul ‘Rebooting Elektronik Value Chains di Eropa’, ingin melihat dua kali lipat dalam anggaran UE berikutnya yang dimulai pada 2021.

“Triknya adalah memaksa perusahaan, lembaga penelitian dan perusahaan kecil dan menengah untuk bekerja di perbatasan Eropa,” kata salah satu sumber industri, yang menggambarkan instrumen itu sangat efektif dalam mendorong kolaborasi dan inovasi.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *