Kabar Teknologi – Monopoli Telepon Merupakan Hadiah Terbesar di Ethiopia

Dalam minggu-minggu sejak Ethiopia mengumumkan rencana privatisasi yang menyapu setelah dekade kontrol negara, pengusaha asing telah mengalahkan jalan ke kantor Belachew Mekuria.

“Semua orang ada di sini. MTN ada di sini, Safaricom. Maksud saya semua orang akan datang,” kepala baru Komisi Investasi Etiopia (EIC) mengatakan persaingan ketat untuk memasuki sektor telekomunikasi yang terlarang sebelumnya.

“Banyak dari mereka. Termasuk AS, omong-omong,” Belachew, seorang pengacara yang ramah yang merupakan pelabuhan pertama bagi investor asing, mengatakan dengan senyum setelah pertemuan malam dengan seorang eksekutif dari operator seluler Kenya Safaricom.

Dari industri yang menghadapi privatisasi – pemerintah juga akan membuka Ethiopian Airlines ( ETHA.UL ), perusahaan logistik negara dan monopoli kekuasaan untuk investasi swasta – monopoli telekomunikasi negara Ethiopia adalah hadiah karena pasar lindungnya yang besar.

Tetapi liberalisasi bentuk dan kecepatan pelaksanaannya akan bergantung pada persaingan antara dua prioritas utama pemerintah: meningkatkan devisa dan menciptakan lapangan kerja.

Sejak berkuasa April, Perdana Menteri Abiy Ahmed, 41, telah mengubah Ethiopia di atas kepalanya dengan dorongan yang memusingkan menuju keterbukaan.

Di depan diplomatik, dia telah berdamai dengan tetangga Eritrea dan mendorong rekonsiliasi dengan orang-orang buangan.

Beralih ke ekonomi, Abiy bertujuan untuk melonggarkan cengkeraman ketat pemerintah pada sektor-sektor strategis setelah beberapa dekade perencanaan pusat sosialis dan pemerintahan otoriter.

Dampak dari desakan reformasi di negara kedua terbesar di Afrika sub-Sahara bisa sangat besar bagi perusahaan multinasional, yang saat ini terbatas pada segelintir sektor.

Perusahaan-perusahaan telekomunikasi internasional khususnya bersemangat pada prospek memasuki salah satu dari beberapa sektor telekomunikasi Afrika – yang melayani populasi sebesar 100 juta – masih dilindungi oleh monopoli negara.

“Perusahaan teknologi dan perusahaan telekomunikasi ingin masuk secepat mungkin. Ini hal yang langka,” kata Andrew Kitson, kepala riset telekomunikasi dengan BMI Research, kepada Reuters.

Perusahaan-perusahaan ini telah mengincar Ethiopia selama bertahun-tahun.

Reuters melaporkan bulan ini bahwa Safaricom, yang perusahaan induknya adalah Vodacom Afrika Selatan dan Vodafone (LON: VOD ) Inggris, sedang dalam pembicaraan lanjutan untuk memperkenalkan layanan uang mobile M-Pesa yang populer di sana.

MTN, yang beroperasi di 24 negara di Afrika dan Timur Tengah, bulan lalu mengatakan pasar Ethiopia “akan menjadi fit alami”.

Perancis’s Orange, yang anak perusahaannya Sofrecom memenangkan kontrak dua tahun untuk mengelola Ethio Telecom milik negara pada tahun 2011, juga tertarik.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *