Kabar Teknologi – Pemasok Display Untuk Apple Memiliki Tujuan dalam Kesepakatan Bailout pada Bulan Ini

Japan Display Inc (T: 6740 ) mengatakan pihaknya bertujuan untuk mencapai kesepakatan bulan ini untuk setidaknya 50 miliar yen ($ 470 juta) dalam pendanaan vital, harus berjuang setelah sebuah kelompok investasi tiba-tiba menarik diri dari rencana bailout untuk pemasok Apple Inc (O: AAPL ).

Merugi selama lima tahun terakhir dan dengan kewajibannya sekarang melebihi aset, Japan Display sangat membutuhkan suntikan modal.

Untuk Apple, jatuhnya Japan Display akan merusak kemampuannya untuk memberikan harga kompetitif untuk model dasar iPhone 11 baru yang $ 50 lebih murah daripada model XR tahun lalu. Mungkin juga memaksa perusahaan AS untuk beralih ke pemasok saingan untuk layar kristal cair (LCD) dan meningkatkan ketergantungan pada Samsung (KS: 005930 ) Tampilan untuk layar organik light emitting diode (OLED).

Japan Display telah mengatakan klien utama, yang sumber-sumber dengan pengetahuan langsung dari pembicaraan mengatakan adalah Apple, bermaksud untuk berinvestasi $ 200 juta, dua kali lipat dari jumlah yang direncanakan sebelumnya. Oasis Management yang berbasis di Hong Kong juga akan berkontribusi $ 150-180 juta. Pemasok Display Jepang dan dana lainnya juga diatur untuk ambil bagian.

“Kami hampir mencapai 50 miliar dan saya yakin kami dapat memperkuat kesepakatan bulan ini,” kata Chief Executive baru Minoru Kikuoka kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Kesepakatan bailout yang direvisi, bagaimanapun, lebih kecil dari rencana yang diumumkan sebelumnya sebesar 80 miliar yen. Perusahaan investasi China Harvest Group menarik diri dari kesepakatan bulan lalu, mengutip perbedaan dengan investor lain atas tata kelola perusahaan.

Kikuoka, yang mengambil alih kepemimpinan pada bulan September, mengatakan layar LCD menarik minat pasar baru, menunjukkan permintaan yang kuat untuk smartphone yang terjangkau dengan tampilan murah.

Pesanan untuk layar LCD dari pelanggan utama telah “lebih kuat dari yang direncanakan sebelumnya,” kata Kikuoka. Komentar tersebut mengikuti laporan Nikkei Asian Review baru-baru ini bahwa Apple telah meminta pemasok untuk meningkatkan produksi model iPhone 11-nya sekitar 10%.

Meskipun pergeseran terlambat ke layar OLED telah dikenakan biaya pesanan dari Apple dan bertanggung jawab atas banyak kesengsaraan keuangan Jepang Display, raksasa teknologi AS masih menyumbang sekitar 60% dari pendapatannya pada tahun keuangan terakhir yang berakhir Maret.

Kikuoka mengatakan perusahaan telah mulai memproduksi layar OLED. Sumber mengatakan Japan Display akan menghasilkan layar OLED untuk Apple Watch tahun ini.

Tetapi bertualang ke produksi massal panel OLED untuk smartphone akan membutuhkan setidaknya 200 miliar yen ($ 1,9 miliar) untuk mengkonversi pabrik LCD yang menganggur, kata Kikuoka, menambahkan bahwa itu akan tergantung pada apakah ia dapat menemukan mitra untuk menanggung biaya itu.

“Kami tidak berencana untuk melakukan investasi modal sendiri untuk OLED,” katanya, seraya menambahkan bahwa kapasitas berlebihan untuk produksi LCD telah menguras neraca perusahaan dan bahwa setiap diskusi tentang OLED untuk smartphone akan dilakukan setelah bailout dilakukan.

Japan Display juga mempertimbangkan untuk membuat divisi panel smartphone menjadi perusahaan yang terpisah, mungkin menggunakan modal dari mitra eksternal, sebuah langkah yang dapat membantu mengurangi dampak volatilitas pasar ponsel pintar terhadap pendapatannya, kata Kikuoka.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *