Kabar Teknologi – Perusahaan Teknologi Tidak Akan Menunggu AS untuk Bertindak Bertindak Berdasarkan UU Media Sosial

Microsoft Corp (NASDAQ: MSFT ) Presiden dan Chief Legal Officer Brad Smith mengatakan pada hari Jumat bahwa perusahaan teknologi cenderung mengubah cara mereka memoderasi platform online dalam menanggapi undang-undang baru dari pemerintah asing, terlepas dari apakah Anggota parlemen AS bertindak untuk mengubah undang-undang AS yang memungkinkan platform media sosial berkembang.

Smith mengatakan bahwa Bagian 230 dari Undang-Undang Keterbukaan Komunikasi AS, yang mengatakan bahwa perusahaan teknologi tidak dapat dituntut atas apa yang dikatakan pengguna platform online mereka, adalah hukum yang diperlukan pada akhir 1990-an ketika pertama kali disahkan tetapi perusahaan teknologi sekarang lebih matang dan harus memiliki “tingkat tanggung jawab baru” untuk apa yang dikatakan di situs mereka.

Dia juga mengatakan bahwa negara-negara lain seperti Selandia Baru mengeluarkan undang-undang setelah peristiwa seperti pembunuhan massal di Christchurch awal tahun ini, yang disiarkan langsung di platform media sosial.

“Undang-undang di seluruh dunia akan berubah, dan karena teknologi sangat global, perusahaan-perusahaan Amerika akan mengadopsi pendekatan baru bahkan jika Kongres Amerika Serikat tidak melakukan apa-apa,” kata Smith, dalam wawancara dengan Pemimpin Redaksi Reuters Stephen J Adler di New York. Smith berbicara kepada Reuters sebagai bagian dari tur untuk mempromosikan bukunya yang baru dirilis, “Tools and Weapons.”

Dalam wawancara itu, Smith juga mengatakan Microsoft telah menolak permintaan pemerintah untuk perangkat lunak pengenal wajah dalam kasus di mana ia takut disalahgunakan dan tidak akan pernah menjual teknologi untuk pengawasan.

“Kami tidak akan menjual layanan pengenalan wajah untuk keperluan pengawasan massal di mana pun di dunia,”

Microsoft telah menyerukan regulasi yang lebih kuat dari teknologi pengenalan wajah, yang telah digunakan di China untuk melacak etnis minoritas. Smith berhenti untuk menyerukan larangan langsung pada teknologi, mengatakan bahwa Microsoft percaya itu memiliki kegunaan yang valid dan berpendapat bahwa pemerintah harus bergerak lebih cepat untuk mengaturnya.

“Sulit untuk berinovasi jika Anda tidak dapat menggunakan sesuatu, dan sulit untuk belajar jika Anda tidak bisa berinovasi,” kata Smith.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *