Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – WhatsApp Membatasi Pembagian Pesan untuk Melawan Berita Palsu

WhatsApp membatasi semua anggotanya untuk meneruskan pesan tunggal hingga lima kali dalam upaya untuk mengatasi penyebaran informasi palsu pada platform mereka.

Bisnis pesan singkat milik Facebook tersebut sudah memperkenalkan kebijakan di India pada enam bulan lalu.

Langkah ini mengikuti sejumlah penggerebekan massa yang disalahkan pada laporan palsu yang disebarkan melalui layanan pesan singkat.

Hingga saat ini, pengguna di tempat lain dapat meneruskan pesan hingga sebanyak 20 kali.

Pembaruan aturan aplikasi diumumkan di sebuah acara di Jakarta, Indonesia. Negara ini sendiri akan mengadakan pemilihan umum pada bulan April.

Perusahaan mengatakan kepada BBC bahwa mereka telah membuat keputusan setelah “hati-hati” mengevaluasi hasil tes setengah tahun di negara itu.

“Batas maju secara signifikan mengurangi pesan yang diteruskan di seluruh dunia,” kata seorang juru bicara.

“[Ini] akan membantu menjaga WhatsApp fokus pada pesan pribadi dengan kontak dekat. Kami akan terus mendengarkan umpan balik pengguna tentang pengalaman mereka, dan seiring waktu, mencari cara-cara baru menangani konten viral.”

Jadi, secara teoritis, satu pengguna sekarang hanya dapat meneruskan pesan hingga 1.280 orang lain daripada 5.120 orang yang mungkin dilakukan sebelumnya.

Namun, tidak ada yang menghentikan mereka yang menerima setiap penerusan pesan hingga lima kali lipat.

Pembatasan itu terjadi pada saat WhatsApp dan layanan Facebook lainnya berada di bawah pengawasan untuk peran mereka dalam penyebaran propaganda dan ketidakbenaran lainnya secara online.

Pekan lalu, Facebook mengumumkan telah menghapus 500 halaman dan akun yang diduga terlibat dalam menjajakan berita palsu di Eropa Tengah, Ukraina, dan negara-negara Eropa Timur lainnya.

Baru-baru ini juga diumumkan bahwa mereka telah menggunakan layanan pengecekan fakta Inggris untuk menandai konten pada platform utamanya .

Namun, penggunaan enkripsi ujung ke ujung oleh WhatsApp berarti pesannya hanya dapat dibaca oleh pengirim dan penerima mereka, sehingga membatasi kemampuan perusahaan untuk menemukan laporan palsu.

Tetapi pada akhir tahun lalu, pers India melaporkan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan perubahan undang-undang yang akan memaksa Facebook ke polisi WhatsApp untuk konten “melanggar hukum”. Ini akan menantang penggunaan teknologi enkripsi.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *