Kabar Ekonomi – Beijing Kesulitan Untuk Meredakan Kemarahan Atas Krisis Pinjaman

Peter Wang tertidur di rumahnya di Beijing Senin lalu ketika petugas polisi tiba sebelum fajar untuk menahannya, mengatakan dia telah membantu mengatur protes yang direncanakan untuk kemudian hari itu.

Di seluruh kota, orang-orang lain yang kehilangan investasi uang di platform pinjaman peer-to-peer (P2P) online China – termasuk beberapa orang yang telah melakukan perjalanan jauh dari provinsi Shandong dan Shanxi – mendapat kunjungan serupa dari polisi.

Pada saat mereka dibebaskan, demonstrasi yang mereka rencanakan dengan menggunakan grup obrolan media sosial telah gagal di tengah respon keamanan besar-besaran di sekitar kantor pusat China Banking and Insurance Regulatory Commission (CBIRC) di jantung distrik keuangan Beijing.

Alih-alih menuntut agar pemerintah menyelamatkan ratusan perusahaan P2P yang roboh, orang-orang yang berhasil mencapai daerah protes dipaksa naik bus dan dibawa ke Jiujingzhuang, pusat penampungan bagi para pemohon di pinggiran Beijing, menurut dua investor P2P.

“Begitu polisi memeriksa kartu identitas Anda dan melihat materi petisi Anda, mereka tahu Anda di sini ingin melindungi hak Anda. Lalu mereka menempatkan Anda di bus secara langsung,” kata Wang, yang bekerja di sebuah bengkel mobil. Dia bergabung dengan protes terpisah yang lebih kecil di bagian berbeda dari Beijing setelah penahanannya. “Tidak ada saluran untuk menyelesaikan masalah. Yang mereka pedulikan hanya mencegah gangguan.”

Ukuran industri P2P China jauh lebih besar daripada di seluruh dunia digabungkan, dengan pinjaman luar biasa 1,49 triliun yuan ($ 217,96 miliar), menurut pelacak data p2p001.com, yang dijalankan oleh Institut Riset Keuangan Internet Shenzhen Qiancheng.

P2P, di mana platform mengumpulkan dana dari investor ritel dan meminjamkan uang kepada peminjam korporasi dan individu kecil, menjanjikan pengembalian tinggi, mulai berkembang hampir tidak diregulasi di China pada tahun 2011. Pada puncaknya pada tahun 2015, ada sekitar 3.500 bisnis seperti itu.

Namun setelah Beijing memulai kampanye untuk meredakan gelembung utang dan mengurangi risiko dalam ekonomi, termasuk sektor pinjaman non-bank yang sangat besar di negara itu, keretakan mulai muncul ketika investor menarik dana mereka.

Sejak Juni, 243 platform peminjaman online telah gagal, menurut wdzj.com, penyedia data industri P2P lainnya. Pada periode itu, industri melihat pengeluaran bersih bersih bulanan pertama setidaknya sejak 2014, kata penyedia data.

Ledakan kemarahan terbaru, yang menyebabkan protes yang direncanakan, berkobar menjelang tenggat waktu 30 Juni bagi perusahaan-perusahaan untuk mematuhi standar praktik bisnis baru, yang masih sedang diselesaikan tetapi dapat mencakup pemeliharaan bank dana investor dan persyaratan pengungkapan yang lebih ketat.

About The Author

Reply